Perbaiki Niat Sebelum Menjabat

Tinggalkan komentar

Maret 7, 2009 oleh RIFA'I AHMAD


Memperbaiki dari Dalam CORBIS/ILUSTRASI

“Katakanlah, meskipun kamu menyembunyikan apa-apa yang ada dalam hatimu atau kamu lahirkannya, maka pasti Allah mengetahuinya”… (QS. Ali Imran 29)

Salman al-Farisi, orang yang digelari Ali bin Abi Thalib dengan sebutan Luqmanul Hakim karena agama dan perilakunya yang bijak, suatu saat pernah ditanya orang. ”Apa sebabnya Anda tidak menyukai jabatan sebagai Amir?” Jawaban Salman, ”Karena manis waktu memegang (jabatan), tapi pahit waktu melepaskannya.”

Kekuasaan, dalam bentuk kekuatan untuk memerintah dan mempengaruhi orang lain agar mau menuruti apa yang dikehendaki, sering menjadi rebutan manusia. Tak jarang orang saling berlomba memperebutkan dan menyesalinya manakala sudah tak berkuasa atau menjabat. Jawaban Salman melukiskan bagaimana menggiurkannya jabatan sebagai penguasa dan pahitnya ketika sudah tak ‘berkuku’ sehingga sering menimbulkan gejala post power syndrome bagi beberapa orang tertentu.

Karena kekuatan tersebut maka posisi sebagai penguasa atau pejabat mendapat tempat penting dalam menopang atau meruntuhkan kebaikan. Dalam sebuah hadis riwayat Abu Hurairah dikabarkan bahwa penguasa yang adil akan ‘dinaungi’ Allah saat tak ada lagi naungan di Hari Akhir. Namun dalam sebuah hadis lain yang diriwayatkan Ibnu Abbas disebutkan bahwa bila penguasa menciptakan pemerintahan yang tidak jujur, alias menyalahgunakan kekuasaan, ia bisa terperosok menjadi salah satu dari sepuluh ‘teman’ iblis.

Karena beratnya tanggung jawab penguasa, beberapa sahabat utama seperti Abu Bakar dan Umar bin Khattab agak enggan menerima jabatan Khalifah. Namun, lepas dari semua risiko, kesempatan menjadi penguasa akan sangat bermanfaat bila digunakan dengan baik.Usman bin Affan ra pernah berkata, ”Kesempatan yang tak digunakan akan sia-sia.” Dalam konteks mendekatnya pemilu, maka kesempatan menjadi anggota legislatif dan eksekutif yang berkonotasi menjadi penguasa dengan jabatan tertentu, hendaknya tak disia-siakan oleh mereka yang berpeluang.

Tentu saja dengan pesan tambahan seperti yang dikatakan Iman Ali ra, ”Dan upayakanlah menjadi manusia yang berguna bagi manusia lain,” karena, menurutnya lagi, ”Amal saleh dan akhlak adalah sebaik-baiknya pembela dan teman.”Rasulullah saw pernah bersabda, ”Sesungguhnya amal-amal itu (harus) dengan niat, dan sesungguhnya setiap (amal) seseorang itu tergantung niatnya, maka barang siapa hijrahnya itu pada Allah dan Rasul-Nya, maka (pahala) hijrahnya itu (berpulang) kepada Allah dan Rasul-Nya dan barang siapa yang hijrahnya untuk sesuatu (kepentingan harta) dunia yang hendak dicapainya atau karena seorang perempuan yang hendak dikawininya, maka hijrahnya itu (berpulang) pada apa yang diniatinya (HR Bukhari-Muslim).

Niat. Itulah yang mesti diperhatikan para calon penguasa yang memiliki kesempatan. Dan seandainya kekuasaan dan interaksi dengan masyarakat diibaratkan sebuah sistem dengan kekuasaan sebagai eleman intinya, maka kiranya relevan untuk memilarkan kembali niat menjadi penguasa ahiyang sering dilontarkan dan tertuang dalam kalimat sederhana namun dahsyat: Memperbaiki dari dalam. – ahi

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

Mau tahu ajaran KH.Ahmad Rifa’i?

Kategori

Top Rated

Info Blog’s

Tamu Kita

Sudah Dikunjungi :

  • 404,891 netter

RSS TANBIHUN.COM

  • May Day 2015 Buruh Wacanakan Pembentukan Partai Mei 1, 2015
    Tanbihun.com– Pengusaha dan Buruh adalah dua sisi keping mata uang yang tak mungkin dipisahkan. Buruh butuh pengusaha dan pengusaha butuh buruh. Tapi dalam perjalanan waktu sering buruh tidak setara dan dianggap tidak setara dengan pengusaha. Sering pengusaha terlalu kuat menjadikan buruh hanya sekedar sapi perah. Untuk itulah pemerintah hadir agar pengusaha […]
  • Mary Jane Ditunda Eksekusinya, Bagaimana Penundaan Hukuman Ini Menurut Islam? Mei 1, 2015
    Tanbihun.com– “Eksekusi Mary Jane ditunda” ujar Kapuspenkum Kejagung Tony Spontana saat dihubungi, Rabu (29/4/2015). Keputusan ini diambil setelah Presiden Filipina menelpon Presiden Jokowi, bahwa perekrut Mary Jane telah menyerahkan diri dan membuat pengakuan bahwa dialah yang mengirim Mary Jane untuk membawa Narkoba tanpa sepengetahuan yang bersangkutan. B […]
  • Keistimewaan Senior Atas Yunior April 26, 2015
    “Qod Yuujadu fil Mafdhuul Maa Laa Yuujadu Fil Faadhil” (Kadang ditemukan keistimewaan bagi yunior yang tidak ada bagi senior) Tanbihun.com– Kaidah ini yg digunakan menjawab ulama ketika ditanya: mengapa Isa dan Maryam tidak tersentuh syetan dan tidak menangis ketika lahir??? Yang difirmankan al Quran u’iidzuhaa bika wa dzurriyyatahaa minasy syaithoonir rojii […]
%d blogger menyukai ini: